Siasat Buka Tutup Pedagang Tanah Abang Hindari Satpol PP


Selain menjual barang dagangannya, pedagang pakaian di Tanah Abang, Jakarta Pusat kini punya tugas lain. Mereka harus mengawasi lapak masing-masing dari sergapan petugas Satpol PP yang kerap melakukan razia pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta.
Sejumlah pedagang menyebutnya kucing-kucingan. Hal itu dilakukan menyusul larangan pemerintah bagi warga untuk berjualan, kecuali barang yang dibolehkan untuk dijual, seperti sembako yang merupakan kebutuhan sehari-hari.
Tanah Abang sejak sepekan terakhir mulai dipadati pembeli. Mayoritas pembeli merupakan warga Jabodetabek. Kendati secara resmi masih dilarang, sebagian pedagang memutuskan untuk membuka lapak dan menjajakan dagangannya kepada pembeli yang begitu ramai.
"Kalau enggak dagang kita enggak makan dong. Memang pemerintah mau memperhatikan rakyatnya?" ujar Rudy, penjual pakaian anak di Pasar Tanah Abang kepada CNNIndonesia.com, Senin (18/5).
Oleh karena itu, untuk menghindari konsekuensi terburuk, mereka harus menjalankan siasat buka tutup. Tutup saat didatangi petugas satpol PP. Kembali buka ketika Satpol PP meninggalkan pasar.
Seperti yang dilakukan Mizi. Dalam sehari, pedagang asal Petamburan, Jakarta Barat itu harus buka tutup lapaknya sampai tiga kali untuk menghindari razia dari aparat Satpol PP.
Petugas satpol PP, menurut Mizi, ketat mengawasi para pedagang di Tanah Abang selama larangan penjualan di masa PSBB tahap II di DKI Jakarta.
"Khawatir lah," kata dia kepada CNNIndonesia.com sambil mengawasi lapaknya, Selasa (19/5).
Mizi mengaku beruntung. Sebab, petugas tak sampai memaksa tutup lapaknya. Meski ia tahu ada larangan berjualan, Mizi mengaku akan tetap membuka lapaknya hingga malam takbiran nanti.
Mizi mengaku tetap optimis meski pemasukan hampir dipastikan bakal jauh berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Ia menyebut laba penjualannya tahun ini sudah turun lebih dari 50 persen dari tahun sebelumnya.
"Kalau kemarin mah, sebulan mau puasa sudah pegang untung. Sekarang belum keliatan," keluhnya.
Namun demikian, menurut penuturan Ika, petugas mengerti dengan kondisi sebagian besar pelapak di Pasar Tanah Abang. Petugas tak sampai menutup paksa lapak atau kios miliknya, meski hampir setiap hari mendatangi pasar.
"Baik sih. Semuanya pada baik. Satpol PP itu kan tugas dia juga. Kalau enggak dilakuin, dia dipecat. Anak istrinya makan juga. Jadi dia melakukan tugasnya baik," katanya.
"Kita minta lah. Kita enggak usah ditekan," katanya.
Sementara itu, mengetahui pasar mulai dipadati, Presiden Joko Widodo mengimbau masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan dengan menjaga jarak dan memakai masker saat berbelanja ke pasar jelang lebaran.
Jokowi meminta petugas di lapangan dapat mengingatkan warga yang berbelanja untuk tetap mematuhi protokol kesehatan.
"Petugas di lapangan betul-betul bertugas untuk mengingatkan mengenai protokol kesehatan secara terus-menerus," kata Jokowi saat membuk rapat terbatas, Selasa (19/5).

Comments

Popular posts from this blog

Alhamdulillah Hari Ini Turun Drastis, Tanda Pandemi Corona Akan Berakhir

Pelakor, Janda Tega Rebut Suami dari Istri yang Baru Melahirkan